Obrolan Warkop Chapter 3: Wisuda, Kerja, dan Jaket Pak Jokowi

S O N I 7:00 AM

ANGKLUNG(Angkringan Lek Untung). Terdengar alunan musik dangdut dari sebuah speaker handphone milik Kasino Obeng, vocal nakal khas Nella kharisma ditambah keplekan tangan Cak Malik seakan me-nahkoda-i irama musik orkestra dengan keplekan beat-beat ketipung secara teratur tanpa sadar menggerakkan kepala setiap pendengar ke kanan ke keri dan sesekali menggerakkan kedepan sambil mengucap...hokya...hokya...

Kali ini lagu Pacobaning Urip menggema dengan rintihan lirik yang mengusik telinga dan perasaan.
~~“Kok koyo ngene abot sanggane.
yen lagi dadi wong ora nduwe.
tak rewangi bendino nyambut gawe rekoso.
nanging kayane ra sepiro..”~~

Kasino obeng terlihat tak bersemangat, memasang muka sejelek-jeleknya dalam arti sebenar-benarnya, kusam berminyak, mata sayu dengan tatapan kosong, kumis yang tumbuh abstrak tak beraturan. Sambil menghisap rokok dan sesekali menyeruput kopi, dia mbatin perasaan iri melihat kesuksesan Doyok Bendrat yang sekarang menjadi mandor di salah satu perusahaan bonafit di ibu kota dengan segala kemewahan dan tunjangan hidup yg mencukupi, sedangkan kasino merasa ini tidak adil karena dia merasa lebih pintar, aktif berorganisasi dan kesibukan lainnya sewaktu kuliah.

“ngopo Kas...akhir-akhir ini sering ngelamun, lihat mukakmu itu, sudah kayak ditinju mike tyson,,remuk...”

“dari dulu hidupku kok kayak gini ya Lek..rekoso terus...
...kira-kira kenapa ya Lek, kok aku selalu gagal pas usaha ya..”

“jangan begitu Kas, hidup itu sudah ada yang ngatur, ingat pepatah jawa..narimo ing pandum..menerima apa yang sudah menjadi bagian kita....
...begini Kas...sekarang itu jamannya banyak cari koneksi, kalo kamu gak punya koneksi orang dalam ya memang susah cari usaha langsung enak, emangnya kamu itu siapa?...
...ibaratnya gini, jaketmu dulu pas beli berapa?”

“150 Lek...”

“itu kan sudah kamu pake, jadi artinya jaket bekas dipake Kasino Obeng, misal itu kalo dijual kira-kira berapa?...100ribu laku gak?”

“gak yakin Lek, palingan 60an...”

“nah...sekarang kalo misal jaketmu itu bekas dipake Pak Jokowi, terus foto, kira-kira kalo dijual 1juta laku gak?”

“wohh,,ya harusnya bisa lebih to Lek,,,teorinya masuk akal juga Lek”

“lho...lho...pengetahuan ngene iki mahal mas...di sekolah gak ada...haha..”

******
 “sampeyan masih ingat temenku, Doyok Bendrat, Lek?”

“ya masih...gimana kabarnya sekarang, Kas”

“sudah enak sekarang Lek, jadi mandor, dia memang sudah beruntung sejak lahir, kemaren dia pulang kampung cuti tahun baru, Lek”

“wah, alhamdulillah ya, sudah sukses, tapi kamu kan gak tahu kalo selama ini dia kerja keras...”

“gak Lek...sudah beda nasib sejak lahir, dia anak orang kaya anak tunggal banyak warisan aku pas-pasan, dia tampan aku pas-pasan, walaupun masalah otak aku lebih pintar dan dia pas-pasan, tapi kenyataannya setelah wisuda dia langsung dapat kerja bonafit sementara aku penghasilan usaha pas-pasan...~kok koyok ngene abot sanggane...yen lagi dadi wong ora nduwe~~....menyakitkan ya Lek...jadi orang nggak punya apa-apa gini”

“TAHU APA KAMU SOAL KEBERUNTUNGAN!!!...KAS!!!...TAHU APA KAMU SOAL NASIB!!!...”

Rupanya dari tadi doyok berdiri dibalik kain tenda angkringan lek untung dan mendengar semua obrolan tersebut.

“Apa kamu tahu...hal yang lebih menyakitkan dari tidak punya apa-apa..Kas....
...hal yang lebih menyakitkan dari tidak punya apa-apa itu...tidak punya siapa-siapa..Kas...
...kamu lebih beruntung masih punya orang tua, saat kau ingin pulang, ada keluarga dirumah yang menantimu, ada orang yang mendengar segala ceritamu di perantauan”
*****

 “sudah...sudah...ngomong-ngomong ini kok langsung Chapter 3, yang chapter 2 Jodo dan Bojo mana ini?...heuheu”



Artikel Terkait

Previous
Next Post »