Ketika Hilang Rasa Peduli

S O N I 06.37
gambar flickr

Kejadian aneh disuatu malam, waktu itu Saya lagi suka-sukanya sama Game Sepakbola PES (Pro Evolution Soccer) dengan Mode Liga, bisa dikatakan kecanduan, yang mana tiap ada waktu luang disela-sela kuliah tak peduli sampai tengah malam Saya tetap mainkan. Saat Saya sedang main Game, biasanya Saya selalu memakai Headset biar suaranya tidak mengganggu aktifitas teman Kos.

Malam itu Saya teringat belum Sholat Isya, Saya lihat jam sudah menunjukkan sekitar pukul 01 malam, tidak terasa waktu seperti berputar cepat, Saya sudahi main PES, Saya copot Headset ditelinga... “MAK TRATAP...” Saya kaget, terdengar suara merintih agak samar, seperti orang menangis kecil atau mungkin tertawa kecil “iiiiiihh....iiiiiihh....”...kikikik...kikikik...” sumber suara terdengar disekitar kamar mandi, Saya tambah panik mau ambil wudhu atau tidak.

Kasino teman sekamar sudah tidur, tak colek coba tak bangunin tapi gak bergerak Dia tertidur pulas. “Cekrek....” terdengar seperti suara pintu kamar mandi tertutup,  Saya ambil sapu didepan pintu kamar buat jaga-jaga, Saya berjalan berhati-hati menuju kamar mandi.

“BUUAAZZENGG!!!....Kowe Yok??!!...tak kirain siapa”
“Lho emange ono opo ndes?...” jawab doyok tak tau apa-apa
“kamu tadi dengar gak? Suara orang nangis koyone..”
“mbuh gak ngerti aku...imajinasimu tok palingan..”
Batin saya mungkin tadi suara Headset pas main Game yang masih terngiang di telinga.
                                                                     *****
Beberapa hari kemudian kejadian aneh terulang, siang itu saya dan Doyok sedang internetan di salah satu WIFI area di kampus. Seperti biasa, suasana wifi area yang hening dipenuhi orang-orang yang sibuk melototi laptop maupun smartphone canggih mereka, tiba-tiba....tiada hujan tiada angin Doyok yang  biasanya pendiam, mengamuk seperti orang kesurupan..

“JJUEEEEDDYYAARRR....dengan muka merah padam Doyok menggebuk meja diikuti auman.....HHUUAARRGGH...menggebuk meja lagi...JJUUUEEDDYYAAARRR....”

Sontak orang-orang kaget kemudian melongok panik dari wajah mereka seolah bertanya-tanya apa yang telah terjadi, beberapa saat orang-orang ketakutan menjauhi kami berdua. Saya sendiri deg-degan jantung terasa berdetak kencang kemudian Saya coba mengajak Doyok bicara untuk memastikan kesadarannya...

“Yok,,,kamu itu kenapa?..yok”
Tiba-tiba muka merah padamnya menghilang, Doyok menjawab datar dengan sadar sesadar-sadarnya seperti tak terjadi apa-apa.

“Ndak apa-apa kok Ndess...emang ada apa to?...”

Bazeng,,dalam hati saya menggerutu, jangan-jangan anak ini sudah sakit jiwa. Terlihat Pak Satpam datang, mungkin tadi Beliau mendengar teriakan Doyok atau mungkin dilaporin sama seseorang.

“Mas...ada apa kok teriak-teriak sambil gedor meja?...”
Saya spontan jawab Pak Satpam
“Nganu Pak...tadi temen Saya emosi...pas main Game Online...maaf Pak”
Pak satpam membalas “yaaa biasa aja mas...kalo main game...jangan teriak-teriak”
Doyok menyahut datar dengan wajah tak berdosa “Lhoo...ada apa pak?...lha wong saya gak ngapa-ngapain kok pak”

Batin Saya, bazeng bener nih anak, saya berinisiatif mengajak Doyok pergi ke kantin.
“yok,,ayo beli Es di kantin..”

Dalam perjalanan ke kantin Saya teringat kejadian suara tangisan di malam itu, Saya curiga dan meyakini bahwa yang menangis waktu itu adalah Doyok, kemudian Saya coba tanya ke dia.
“Yok,,yang menangis tengah malam waktu itu kamu kan Yok?...”
“gak yo Ndes...kandani kok ngeyel wae to...”jawab singkat Doyok yang kurang bersemangat.

Dikantin kami hanya diam sambil minum Es hingga kemudian kami pulang ke kos.
                                                                         *****
Suatu malam beberapa hari setelah kejadian di WIFI area, Saya dan Doyok main PES, sambil pegang Joystick dan fokus melototi layar Laptop kami berbincang ngomongin perkembangan PDKT yang dilakukan Doyok ke Dewi teman SMA saya yang saat ini kuliah di jurusan Seni Tari masih satu Kampus.
“Yok,,tadi sore aku ketemu Dewi pas beli Jus...”
Doyok menjawab datar seperti biasa “oh,,ngono tah...”

Saya heran, tidak seperti sebelumnya, biasanya Doyok bersemangat ketika ngomongin Dewi, antusias mendengarkan ketika saya menceritakan tentang Dewi waktu masih SMA. “Dewi suka warna apa?....makanan favoritnya apa?...kalo di kelas seperti apa?...tipe cowoknya yang gimana?...”
Saya coba basa-basi lagi tentang Dewi...

“perkembangan PDKT mu gimana Yok?...”
“mbuhh...gak ngerti aku...”jawab doyok singkat
“lho...lha terus selanjutnya gimana?...”aku membalas
“Orangnya sudah punya pacar Ndess, aku sudah gak peduli lagi....gak ngurusi...”

Owalah pantesan, beberapa hari ini Doyok sudah kayak orang kesurupan, emosinya naik turun. Memang benar kata-kata Pram dalam bukunya Bumi Manusia “manusia terlalu sering bertepuk hanya sebelah tangan”.
Manusiawi, ya...begitulah sifat seseorang ketika sedang tertarik dengan sesuatu biasanya dia akan bercerita sepanjang hari tanpa ditanya tanpa bosan, namun ketika sudah hilang rasa pedulinya mau ditanya 1000x pun, jawabannya apa?...mbuh jawab dewe...rumangsamu aku ngerti po?...heuheu :v

Artikel Terkait

Previous
Next Post »